8 Hal Tentang Ujian Nasional yang Ada di Indonesia

Monday, 22 February 2016

8 Hal Tentang Ujian Nasional yang Ada di Indonesia



Hal yang paling ditakuti oleh pelajar adalah ujian. Bagi pelajar yang masih duduk di bangku SD, SMP, dan SMA pasti di ujung tahun terakhir di sekolah akan melalui ujian nasional. Biasanya juga selain siswanya yang pusing belajar ini itu, orang tuanya juga pusing juga mikirin itu ini, alias... yaa... ketakutan kalau anaknya nggak bisa lulus atau kesulitan lain.

Ujian nasional ini sudah jadi tahap wajib di Indonesia. Nilainya juga berpengaruh sekian persen untuk kelulusan. Dan setiap ujian, pasti ada sesuatu yang unik. Apa aja itu? Yuk... langsung kita kupas satu per satu.




1. Merasa Yakin Sekaligus Nggak Yakin

Pernah nggak ngerasa kalau kita udah maksimal belajar. Ikut les atau belajar kelompok di sekolah maupun di rumah, tapi masiiih aja ngerasa takut menghadapi UN? Kenapa ya bisa begitu? Rasanya hampir percuma ikut bimbingan. Mentalnya masih belum siap juga.

Perasaan yang timbul itu pasti begini, “Soal UN itu susah banget deh pasti! Duh... Aku harus belajar yang mana lagi? Hafalan yang mana lagi, ya? Kalau aku nggak lulus gimana ya? Aaahh tidak!”

Sampai nggak belajar, nggak tidur, besoknya telat ujian. Jangan sampai ya. Tetap berpikir bahwa semua akan baik-baik saja.

2. Semesta Mendukung

Biasanya menjelang UN, siswanya maaf-maafan. Harapannya sih supaya kesalahan kecil yang jadi dosa antara manusia dan manusia akan luntur sehingga kita dimudahin waktu ujian.

Belum lagi didukung dengan berdoa bersama atau bagi umat muslim namanya istigosah. Dari pagi hingga siang atau sore hingga malam. Kadang menghadirkan orang tua juga, sekalian maaf-maafan lengkap dengan nangis-nangisan. Udah nuansa idul fitri lagi.

3. Kode Soal Bervariasi

Ini yang setiap tahun berubah-ubah. Dulu tahun 2010, soal baru diterapkan 2 jenis soal. Soal A dan B. Itu kalau nggak salah sih baru berjalan 1 atau 2 tahun. Duduknya juga selang-seling. Antar meja renggangnya 1 meter lebih. Manggilinnya susah. Nyontek jadi susah ya?

Hayo... ketahuan UN mau nyontek! >.<

Tahun berikutnya dan berikutnya diubah lagi sistemnya. Dari 2 kode soal, berkembang biak menjadi 4, hingga 20 kode soal berbeda. Ya, setiap anak di satu kelas pasti berbeda soalnya dengan bobot yang sama.



4. Joki Iseng, Joki Untung

Siapa sih yang nggak mupeng sama jawaban UN? Tapi yakin itu jawaban bener? Siapa bisa jamin?

“Ini dari guru X loh! Pasti bener! Cuma bayar 30.000!” Yakin? Gimana kalau itu jawaban hasil ngitung kancing? Mending 30.000 ribunya beli pulsa internet. Dipakai buat refreshing sehabis UN.

Tapi masiiiihh aja ada yang percaya joki. Heran.


5. Soal UN PASTI Lebih Mudah daripada Try Out

Bocoran nih buat teman-teman yang mau ujian. Soal ujian pasti akan lebih mudah daripada Try Out. Kalau ini yakin deh, bener. Itu sebabnya kita kudu sering ikutan Try Out. Kerjakan soal di Try Out dengan sendiri. Paling pas untuk mengukur kemampuan. Soalnya soalnya beuh... susaaah! Dengan rajin ikut Try Out, kita terbiasa mengerjakan yang susah, UN jadi lancar. Amin!

Tapi bukan berarti nggak usah belajar ya. Itulah fungsi Try Out, belajar keras, ketika UN tiba, tinggal persiapan mental dan stamina supaya nggak sakit.

6. Ada Aja Soal yang Lucu

Ingat beberapa waktu lalu ada unsur politik di soal UN? Atau ingat nggak ada banyak soal Bahasa Inggris kalau nggak salah, soal dan jawaban nggak ada yang cocok? Mungkin... yang bikin soal mulai lelah membuat jenis soal yang begitu banyaknya. Ini sering terjadi, daann... BONUS poin untuk kita yang ikut ujian :)


7. Mendadak Banyak Anak Alim

Ingin dapat kelancaran dari campur tangan Tuhan, berbagai usaha moril juga nggak kalah josnya. Ikhtiar di waktu ibadah membuat si empunya otak tenang dan bisa belajar dengan baik.

Nah... moment-moment inilah manusia yang mau ujian ini mendadak jadi dekat dengan Tuhannya. Yang biasanya maaaiiin aja beribadahnya kurang, sekarang jadi lengkap. Ini bagus banget. Asal... nggak dilupain lagi aja kalau udah dapat surat kelulusan. Lupa diri apalagi foya-foya. Corat-coret. Biar gaul.


8. UN Akan Tetap Ada

Jangan ngarep deh kalau UN itu dihapuskan. Banyak yang protes kalau UN nggak bisa dijadikan standart kelulusan. Yaaa mentok-mentok hanya beberapa persen aja untuk kelulusan. Sisanya ada di ujian praktek dan nilai-nilai sehari-harinya.

Ujian Nasional itu nggak nakutin kok. Hanya ajaib seperti tukang sulap. Hahaha! Nilai apa saja bisa keluar... tergantung amal ibadah serta keberuntungan. Orang pintar sekalipun bakal kalah nilainya dengan orang beruntung.

Paling nggak kita udah berusaha lah... sisanya Tuhan yang mengatur. Dan... bekerja dengan kemampuan sendiri hasilnya lebih PUAS daripada hasil menyontek. Selamat ujian yaa... tinggal berapa minggu lagi nih?

Sumber Gambar:



26 comments :

  1. Tuuuh buat adik adik dengerin yah. Jangan main mulu..

    ReplyDelete
  2. Dulu saya deg - deg an banget tiap menghadapi ujian nasional heheh suka takut gak lulus, tapi alhamdulillah lulus dengan nilai memuaskan hehe

    ReplyDelete
  3. UN kurang 6 minggu lagi kak. Pas banget ya baca tulisan gini.

    Emang sebelum UN pasti ada aja rasa deg-degan, pertanda jatuh cinta sama pengawasnya. Yah gak tau lah pasti setiap sebelum ujian pasti ada aja acara deg-degan.

    Jangan lupain metode UNnya yang berbeda kak, sekarang ada yang pakai kertas (PBT) dan online (CBT)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lupa mau bahas temlatenya, template barunya aku suka. Lebih rapi gitu, tapi aku juga suka sama yang kemarin. Banyak pink-pinknya jadi kelihatan lucu

      Delete
    2. Naahh.. selamat ujian ya Rizky! ^_^ pasti kamu bisa.
      Heher iya aku pakai template baru. Tetap manis kan ya? Skarang juga ada pink-pink nya.. dengan nuansa biru muda dan orange juga hehee...

      Delete
  4. aku dulu waktu uas lupa deh pas dapet 5 soal apa udah 20 soal. Pokoknya udah susah nyontek *hayoloh gaboleh nyontek

    Ah ka vindi aku selalu suka sama ilustrasi ilustrasimu <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sih cuma 2 jenis soal. Hihi makasih Laili =)

      Delete
  5. waktu UN ane tahun lalu sih entah kenapa ane ngerasa ada yang kurang eeggghhh gitu, pokoknya egggghhhhh kayak kurang.

    ngohahaha jadi inget, waktu 2 hari sebelum UN dimulai sekolah ane ngadain dzikir bersama, eh pas orang-orang pada nangis.. ane malah ketawa-ketawa, Ya Allah mungkin ane adalah siswa yang paling berdosa pas UN tahun lalu :3 :'(

    UN tahun lalu kalau nggak salah kode soalnya ada 5, emang bener sih UN itu bakalan tetep ada, tapi kalau menurut ane sih nggak papa tetep ada UN yang penting jangan jadi tolak ukur kelulusan siswa. cukup menjadi bahan evaluasi para siswa untuk ke PTN sih lebih bagusnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga setuju kalau jangan jadi tolak ukur.. ;)

      Delete
  6. Replies
    1. Iya nih template baru, bedanya font template ini lebih gede :3

      Delete
    2. Kalau font besar, sebenernya ini kesalahan. Harusnya fontnya kecil kok. :)

      Delete
  7. Pengalaman tahun 2015 nih pas UN SMP. Awalnya sih gak yakin bakalan maksimal, tetapi setelah belajar ini itu, try out, uas, dll. Dan tibalah hari H, UJIAN NASIONAL!

    Setelah gue hadapi, 4 hari tak terasa. Ujian nasional pun selesai. Entah kenapa gue merasa yakin setelah ujian selesai :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... ya bagus dong. Yakin kalau pasti bakal lulus. Karena kan sudah dilalui. ^_^

      Delete
  8. nomor 5 pas jaman gue di stm nggak berlaku mbak vindy..
    wkwkwkw, apalagi matematikanya ada yang ngak ada jawabannya ._.
    Bahasa indonesianya juga ada yang kacos,

    di TO ada siswa yang dapet nilai 10 di maple indo,
    eh pas ujian malah nggak ada sama sekali
    wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu biasanya faktor Takabur. Alias merasa kemarin bisa, ngententing gitu.. Persi kaya aku hahaha.. setiap ujian selalu nggak bagus. Padahal ngerasa bisa.

      Delete
  9. Untung aku udah ga bakalan ngehadapin UN lagi. Tapi mendekati UN juga bikin sedih, karena bakalan pisah dari teman teman seperjuangan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih... abis UN kita berpisah karena kita lulus. Eh tapi kadang bisa satu sekolah lagi setelahnya kaan :D

      Delete
  10. Wah semua hal itu terjadi semasa waktu zaman sekolah dulu.
    Jadi inget kenangan ujian dulu mendadak alim. hehhe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa, iya mendadak alim gitu ya? Ya nggak apa-apa sih.. asal diteruskan alimnya. ^_^

      Delete
  11. tapi yang paling berkesan dan deg-degan bukan cuma UN saja,pas pembagian hasil UN juga. bahkan wali kelas saya ampe nangis karena ada anak didiknya yang gak lulus.. eh ternyata salah cetak nilai,yang harusnya 8,5 ini malah 3,5.. itu berkesan sekaligus LUCU. :)

    ReplyDelete

Jejakkan komentar, saran, kritik, dan pertanyaan melalui Contact atau komentar di bawah ini. Gunakan komentar Facebook (di atas) jika ingin mendapat notifikasi balasan langsung dari Facebook. Atau bisa juga dengan akun Blog/Gmail.

Terima kasih berkenan membaca dan mampir di Vindy Pindy Mindy.
--- www.vindyputri.com