Inspiratif Ngobrolasik

Ada Nama Mantan di Skripsi


Siapa yang nulis nama sang Terkasih di Bab Ucapan Terima Kasih SKRIPSI? Cuung! Belakangan ini viral postingan Mbak Wulan Darmanto yang udah dishare lebih dari 15 ribu tentang nama seseorang yang akan selalu abadi alias ditulis di Skripsi padahal sudah putus.
Thats, right! Maksudnya nama Mantan.

Wulan Darmanto
Mantan apa dulu nih? Mantan yang jadi suami/istri atau mantan tiada berjodoh? Hm… kalau ke jenjang pernikahan nggak usah dibahas lah ya. Selamat berbahagia…
Nulis nama kekasih di Ucapan Terima Kasih Skripsi itu seneng sebenernya. Apalagi mengingat pas berjuang mendapatkan gelar tuh ditemenin. Diantar ke sana ke sini. Dibantuin sebar kuisioner. Dibantuin juga nyari metode penelitian. Apalagi yang sempet sakit, dimanjain, diperhatiin sampe sembuh. Trus ikut nungguin di pintu ruang dosen pembimbing. Ngajak becanda pas lagi tegang-tegangnya menjelang ujian skripsi. Ikut ngerasain keringet dingin pas pengumuman kelulusan sampai ikut hepi ketika wisuda.
Trus ternyata sekarang jadi mantan.
Senengnya langsung jadi senep (mules).
Nama doi ada di nomer sekian jajaran orang yang layak diberi ucapan terima kasih selain Tuhan, orang tua, dosen pembimbing, saudara, kawan dan kerabat, hingga hewan peliharaan ditulis juga. #Ngobrolasik kali ini bahas mantan wey. Uhuy! Mantan mana mantan?? Tan Mantan, baca ini ya!
Baca Juga Kata Mei Wulandari

Nama itu diketik, skripsinya dicetak timbul, dibendel 3-6 kali, hardcover yang per satuannya 25-30 ribu hingga dilaminasi tanda siap dikumpulkan ke Dosen. Masih juga ditandatangani dosen pembimbing sebagai saksi. Skripsinya tercatat di perpustakaan, namanya kian abadi di jajaran skripsi lainnya. Tapi ujung-ujungnya sekarang udah jadi mantan aja. Wk!

Ohya! Itu bakal dibaca adek-adek angkatan sebagai referensi, loh! Yakalo iseng dibaca sih. 😅

Kata Sambutan atau Ucapan Terima Kasih sebenernya nggak bakal dibaca orang. Kalau pun ada adek angkatan yang ngebaca Bab Ucapan Terima Kasih itu bisa dikategorikan orang iseng dan kurang kerjaan. Sedangkan kita yang dulunya nulis dengan penuh perasaan, saat ngebaca ulang malah jadi ‘nyari kerjaan’.

Ya lagian buat apa? Bikin baper aja.

📚 Kamu Nulis Nama Mantan?
Siapa? Aku? Hahahahahaha…
Iya! 😋

Aku adalah salah seorang yang nulis nama mantan di buku skripsi. Tapi saat itu ya masih jadi pacar dong! Bahkan sebelum Bab itu ditulis, aku sudah niatin bakal nyantumin nama kesayangan di situ. Gapapalah di nomer sekian setelah deretan ucapan untuk Tuhan dan sanak saudara. Nulisnya atas kesadaran dan kemauan sendiri. Bukan titipan doi apalagi pas lagi mabok.Mabok skripsi.

📚 Kenapa Ditulis?
Soalnya memang dia sangat sangat sangat berjasa buatku. Nggak… kami nggak sekampus. Gak pernah juga ikut nungguin di depan pintu ruang dosen. Aku juga nggak sakit yang kudu diopname atau kudu dijenguk tiap hari sampe pulih. Aku juga nggak diantar kesana kemari untuk nyari kuisioner. Ngitung statistik atau nentuin metode penelitian juga enggak.
Tapi dia selalu jadi tempat diskusi paling nyaman dan selalu nemuin solusi. Aku kuliah di Sistem Informasi Universitas Jember. Tugas akhirku bikin website dari nol. Bahasa pemrograman yang kupakai HTML, PHP MySQL.
Ada Nama Mantan di Skripsi
Dan mantanku kala itu punya minat di bidang yang sama. Ilmunya lebih beragam, sudah sering terjun di dunia pekerjaan lebih dulu.
So, dia adalah partner paling enak diajak diskusi. Bukan minta bikinin ya! Semua aku yang mikir kok. Dia berperan sebagai konsultan, baiknya begini, begitu, dan bantuin benerin eror-eror yang mungkin terjadi.
📚 Kalau Nggak Ada Dia?
Yaaa sebenernya bisa aja sih tanya ke temen-temen lainnya. Karena aku punya doi yang paham begituan, yaaa sejauh itu doi adalah partner terbaik yang aku punya daripada temen. Jadi bagiku dia layak untuk diucapkan terima kasih, terlebih skripsi misalnya.
Kami pacaran cukup lama. Hitungan tahun. Dan orientasi kami saat itu bukan cuma pacaran doang. Tapi menikah dan masa depan. Menata dari bawah, berjuang bersama demi meraih cita-cita.
Skripsi yang Selesai
Pendidikan bagi kami tetap nomor satu.
Ada dia, bukan berarti aku jadi males sekolah. Malah sering berprestasi. Aku dapat predikat Lulus Tercepat ya sedikit banyak juga dukungan doi. Aku jadi menggeluti kepenulisan juga ada sokongan semangat dari doi. Apapun yang positif pasti didukung. Begitu sebaliknya. Jadi nggak ada ceritanya malah ngerusak hidupku. Kecuali kalau kami adalah pasangan alay.
Doi adalah bagian hidupku. Pun sudah jadi mantan. Karena doi pernah ada di hidupku. Maka doi wajib tertulis. Bagiku. Yaaa meski memang predikatnya pacar yang kini jadi mantan, sih. 😋
📚 Menyesal Nulis Nama Mantan?
Enggak sama sekali. Skripsi itu sudah sekitar 4 tahun yang lalu (dari tulisan ini ditulis). Meski memang kini sudah jadi mantan, bukan masalah. Toh memang dia berjasa kok untuk masa depanku. Ucapan terima kasih itu sudah kutulis. Nggak akan pernah kutarik. Kenapa harus disesali? Tercatat seumur hidup? Ya emangnya kenapa? Tanpa bantuan sekecil apapun dari dia, ya nggak ada aku yang sekarang. Ya tho?
Skripsi Selesai

Kecuali nulisnya cuma buat gaya, supaya kelihatan nggak jomblo. Biar kelihatan keren. Apalagi yang demen gonta-ganti pacar. Kebetulan yang jadi pacar pas skripsian itu si Rosalinda. Maka yang ditulis ‘Rosalinda tercinta’. Pas wisuda ganti lagi si Ciripa. Beuh pas kerja ganti lagi si Ani.

Yaaa… bakalan nyesel. Mending nggak usah.

Toh aku nulisnya juga nggak seperti: Untuk D tercinta yang sudah menyayangiku setiap hari sehingga hariku lebih berwarna. Wk!

📚 Gimana Perasaan Pasangan yang Sekarang?
Hm… alhamdulillah enggak jadi masalah sih. Memang pernah jadi omongan. Aku tanya:

Kamu nulis nama si F nggak di Skripsi?

Dijawab gelengan kepala. Aku nimpali lagi:

Kalau aku, nama D ditulis. Di novel-novelku lainnya juga kutulis.

Iyes, semua bukuku yang dicetak dan tersebar di toko buku, ada nama doi semua. Bahkan di buku paling pertama sekitar 7 tahun lalu, itu nyeritain kisah kami berdua. Hahahahaha! Dan buku yang belum terbit nih (kepending terbit setahun), masih tersisa nama dia tercantum indah di Bab ucapan terima kasih. Bisa bayangin nanti ketika tahun ini bukunya terbit, tapi orang yang tertulis udah nggak mengisi hari-hariku seperti dulu? Haha!
Siapa dia? Kalau kalian beli bukuku yang akan terbit nanti, kalian akan tahu siapa 🙂
 
 
 
Pasangan yang Sekarang Jeles?
Yaaa dia merajuk sedikit tapi dibawa becanda.  Itu bukan hal yang menyakitkan. Itu hal yang bahagia. Karena kami sudah dewasa. Sama-sama menyadari punya masa lalu masing-masing. Kalau nggak ada mantan ya nggak bakal ketemu saat ini. Ya kan?
Yagatau sih kalau yang berbedat pasangan alay yang suka baper sambil suka update status galau di instastory atau dubbing Tiktok. Pakai efek sendu, air mata dijatohin, lalu selfie ketika sembab. 🤔
Kamu Juga Nulis Nama Doi di Skripsi? Yakin Berjodoh?
Dulu sih aku yakin. Nulis nama pasangan itu silakan aja, btw. Nggak ada yang ngelarang. Paling-paling juga di-ciye-in sama temen sendiri. Abis gitu udah. Kalau emang dia berjasa untuk kita, silakan. Hargai saja.
Membuat orang merasa bahagia dan bangga karena dianggap berarti oleh kita adalah pahala, kan?
Ya gatau sih kalau membuat pacar/suami yang sekarang jeles. Wkwk!
Skripsi Pasti Berlalu

Tapi aku yakin itu bukan jadi masalah besar untuk pasangan kita saat ini. Itu jika disikapi dengan dewasa dan pikiran yang terbuka.Dulu nulisnya pas bukan lagi berantem juga kan? Pas masih bareng kan? Ya masa pas status uda jadi mantan tetep ditulis? Enggak mungkin banget kan?

Malu? Jangan dong! Perkara yang ditulis bukan jodoh sampai menikah, ya gapapa. Sesungguhnya jodoh bukan selalu pasangan suami istri. Kita bertemu orang yang cocok, sepemikiran, yang nyaman untuk diskusi itu juga jodoh keleus. 😎

Tapi Putusnya Kejam! Jadi Males Sama Skripsi Sendiri, deh!
Putusnya kejam yaudah… jangan dibuka lagi hahaha! Emang ada yang masih buka skripsinya? Gak ada kan? Paling juga isi materi di skripsi juga uda lupa, ya kan?
Jadi buat yang punya pasangan trus udah terlanjur nulis nama mantannya di skripsi, jangan baper.  Yamasa ada yang mutusin hanya karena ketahuan ngetik nama mantannya.

KITA PISAH! KAMU UDAH NULIS NAMA MANTAN KAMU DI SKRIPSI!

Yamasa gitu? Masa skripsinya di-tip-x? Masa ditutup kertas? Masa disobek bagian itunya? Masa juga skripsinya dibakar? Ya udah biarin sih… Ya masa juga mau direvisi? Skripsian lagi dong? Emangnya nulis skripsi kaya nulis status Facebook?

Bagi yang udah terlanjur nulis nama Mantan ya udah gapapa. Sedikit banyak memang dia sudah memberi semangat untuk kita nyelesaiin skripsi kan? Meski nggak bisa ngebantu kerjain, paling enggak ketika kita suntuk dia selalu ada untuk menghibur kita dengan hal yang positif.Bagi yang belum (baru niat) gimana? Ya terserah. Ditulis bukan sebuah masalah. Mungkin nggak ditulis lebih baik supaya nggak ada penyesalan dan kebaperan di nantinya. Jodoh itu urusan Tuhan. Sekedar menghargai yang turut membangkitkan semangat juga sangat sah dan boleh. Gimana-gimana dia bukan cuma sekedar teman, dia orang spesial kan? Jika tak berjodoh kelak… jangan disesali. Cukup kenang indahnya saja.

Salah? Ya enggak…

Skripsi
Tulislah jika memang dia berpengaruh baik untuk diri kita.
Kalian nggak sendirian kok.
Nggak apa… nggak ada yang melarang…
Asal juga nulisnya nggak alay… yang wajar-wajar aja…
 
Tapi kalau hanya untuk gaya….
Tulis, jangan?
Seumur hidup loh itu tercetak…


Baca Juga YOWIS BEN Review – Ini Budaya Berbahasa Jawa BUKAN Rasis


Btw, dilarang nge-bully bagi yang nggak punya pacar buat ditulis di skripsi 😂

Sumber Gambar Facebook Wulan Darmanto | Cintya | Hipwee | Provoke Online | Web Kabar

 

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

1,149 kali dilihat, 6 kali dilihat hari ini

BACA JUGA

24 Comments

  1. Hahahaa, emang skripshit! Aku lulus taun 2011, gila udah lama bener kan, terus inget gara-gara baca ini, skripsi mana skripsi pen di tipe-x

  2. gaeguri says:

    Aku sengaja bikin nama mantan di skripsi yang waktu nulis skripsi memang udah putus.. Tapi menurut aku dia berjasa banget di masa masa aku kuliah yang walaupun dimasa akhir kuliah (nulia skripsi) kitabudah gak sama sama, tapi tetep aja, perjuangan selama sebelum nulis skripsi gak bisa di lupain gitu aja, jadinya aku tetep nulis nama mantan di skripsi, dibold, hurufnya digedein hahah

  3. Aku pernah giniin temen, "yakin nulis nama capar di skripsi?" Katanya "yakin.". Pada akhirnya mereka beneran nikah. 😀

  4. Sepakat. Gk ada salahnya nulis nama mantan di skripsi, lgian skripsi gk dibuka lagi kn wkwk. Tpi smua itu trgantung individu masing masing sih.. Makasih sharingnya mbk. Salam, muthihauradotcom

  5. Di skripsiku, "Untuk semua yang menjadi pelangi dalam hidupku." Penafsiran bebas, ngeles pun bebas.:D

  6. Hm… lagi booming kok aku gak tau ya? Hehe.Aku sendiri baru kuliah semester empat, dan aku kuliah diploma tiga jadi tidak bikin skripsi. Tapi ada sih Karya Tulis Tingkat Akhir yang rada mirip skripsi, dan juga ada bagian ucapan terima kasih. Kalau masalah bakal nulis nama pacar atau enggak, hm… masih belum berpikir sejauh itu sih xD

  7. Aulia Rachmayanti says:

    Alhamdulillaah dulu aku nulisnya begini : "kepada semua orang yang telah berjasa, yang tidak dapat disebutkan namanya satu persatu, terimakasih atas segala bantuannya." :DWkwkwk sengaja gak ditulis nama. Kalo kayak begini kan bisa berlaku untuk temen atau siapapun hehe

  8. Btw, gue juga nulis nama mantan di skripsi sih.. Dan setuju banget, karena dia udah banyak berjasa selama skripsi.. Ngasih semangat, ngingetin makan (walopun kalo laper ya makan sendiri), yang paling syahdu dia sampe bantuin ngitung skripsi gue yang njlimet. Kalo nggak ada dia, mungkin gue udah pake jasa calo yang nomer hapenya ditempel2 di tiang listrik. Sekarang gimana? Yaudah jadi mantan.. Tapi nulis nama mantan di skripsi itu bukan sebuah penyesalan atau aib. Karena waktu kita berjuang ngerjain skripsi, dia yang menemani kita menghadapi revisi, bimbingan, sidang, sampai wisuda. Mantan berjasa banget loh 😀

  9. wah saya juga ngaalmin nih nulis nama mantan di skripsi, tapi ya sudahlah gpp, bener kata mbak vindy kan dia juga pernah berjasa dalam penyusunan skripsi

  10. wah gak tuh , aku gak tulis nama pacar di skripsiku, habis ay ortulah yang berjasa bagiku

  11. nama saya dulu ada di skripsi mantan lalu setelah revisi dia hapus hahahaahah padahal dulu dibantuin tapi yasudahlah eh kok malah jadi curhat di sini~

  12. Haha.. kalau aku sih udah terbuka jadi aman-aman aja sama keluarga besar 🙂

  13. Dulu aku yakin.. tapi namanya nggak jodoh yaaa… bisa apa.

  14. Wkwkkw tulisan kita sehati ya Vin. Ya udah sih kalau udah terlanjur nulis gpp jangan sampai bikin berantem, toh masa lalu. Kita jg sama2 nulis nama pacar wkwkkw. Untung pacarku itu jadi suamiku hahaha

  15. Hahahaaaa ngakak deh baca ini, Kak Vin.Ku pun nulis nama mantan di skripsi. Waktu itu gak kepikiran kalo bakal jadi mantan. Soalnya udah serius mau menjemput masa depan bareng-bareng. Eh putus. hahaNyesel gak nulis nama dia? Nope! Dia emang berjasa kok (waktu itu). Orang yang selalu ngebantuin sampai skripsiku kelar. Pusing bareng, happy bareng :')

    1. Nah kan… emang ketika kita nulis tuh sadar betul bahwa memang dia layak ditulis. Karena peran dia juga banyak kok untuk masa depan kita. 🙂

  16. Kalo aku sih gapapa. Namanya orang terkasih. Jadi ya tanggung sendiri kalau dulu tersayang sekarang terbayang doang. Haha

    1. Hehee.. resiko ditanggung penumpang wkwkwk

  17. aku baru2 ini juga baca soal nama mantan di skripsi ini, terus aku langsung bersyukur dulu pas nyusun skripsi jomblo sejomblo-jomblonya. 😛 sekarang juga masih sih, tapi seengganya gak menyesal di kemudian hari klo suatu saat pengen baca2 skripsi lagi. 😀

    1. Sebenernya meski ditulis dan udah jadi mantanpun nggak nyesel haha… emang dia berjasa kok..

  18. Sepakat sih. Sesal atau enggak, itu bergantung tujuannya. Kalo tujuannya buat gaya2an dan demen gonta-ganti pacar, ya jelas menyesal laaah~~~Aku dulu enggak mbak vind, padahal pas itu ada pacar sih. Tapi aku memang gak ada niatan untuk nulis nama dia. Hahha, jahat banget ya, ya karena aku meyakini bahwa dia belum tentu jodohkuJuga soal foto wisuda mbak. Pacarku itu kan nemenin aku 3 tahun. Saat skripsian, ya dia nemenin. Kita foto pasca sempro dan pasca sidang. Terus aku putusin saat menjelang yudisium. Kudu piyeee ngunu rasane nek kita yang masih pacaran terus foto bareng saat wisudaku. Aku gak mau sok-sokan foto bareng saat wisuda, terus kita putus karena gak jodoh. Akhirnya aku putusin duluan sebelum yudisium. Khawatir suamiku nanti cemburu. Hahahaaa

    1. Aku meski masih punya pacar pas wisuda, nggak poto bareng malah haha… Fotonya sama keluarga aja.

  19. Lagi booming bgt masalah ini..Kalo dulu aq nulis nama suami 🙂 soalnya Uda nikah baru nerusin skripsi. Hehe moga sampai surga dah..Suka sama cara pandangnya mbak Vin.. yg lalu ya udah biar berlalu buat pelajaran d masa depan..

    1. Iya, nggak perlu dibuat kebaperan baru hehehe…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.