aku hamil
CERITA Kehamilan

Cerita Ketika Positif Hamil


Setelah menikah, lewat 2x menstruasi, ternyata di menstruasi ketiga nggak dateng-dateng. Padahal baru telat 3-4 hari, tapi badan udah mulai aneh. Di postingan kali ini saya bakal cerita tentang banyak hal yang saya alami dari minggu ke minggu. Sekalian sebagai pengingat buat saya pribadi.

 

Kalau kata aplikasi kehamilan di android, perkiraan umur janin yang tumbuh di perut saya saat ini adalah 11 minggu 4 hari. Artinya Kurang 3 hari saja, si dedek udah lulus trimester pertama. Akhirnya!

 

Meski memang perjuangan banget! Dan inilah drama-drama trimester pertama saya… tapi kali ini saya akan cerita tentang bagaimana saya tahu bahwa saya ternyata hamil.

 

Badan ini Aneh!

Harusnya tanggal 10 September 2018, saya memulai hari pertama haid. Tapi tamu bulanan itu nggak datang. Siklus bulanan saya nggak lancar alias bisa maju tapi seringnya mundur sih… ini ngebuat tanggal di kalender aplikasi menstruasi saya ini nggak akurat-akurat banget.

 

Yak, saya memang #TeamMensTidakTeratur

Tapi akhirnya saya tahu kenapa sering terlambat mens, saya belakangan baru tahu bahwa anemia.

 

Baca Juga Awas Ada Cewek PMS!

 

Nggak Boleh Pake Testpack Lagi

Bulan lalu (Agustus 2018) pas lihat di celana ada lendir darah saya nangis banget. Mas suami yang lagi nemenin saya bikin sayur bayam sampai peluk saya di dapur. Saya nangis di dadanya keras-keras. Air mata saya juga keluar deres banget. Saya benar-benar sedih. Padahal usia pernikahan baru 2 bulan.

 

Jadi bulan September 2018 ini, saya nggak dibolehin beli testpack lagi. Suatu ketika Mas suami sempet dikasih testpack pas liputan di BKKBN 1 pcs. Tapi disimpan beliau. Saya nggak boleh pakai. Katanya takut saya sedih. Tunggu telat yang lama aja, katanya. Baru ditest.

 

Mulai Curiga

Tapi belakangan ini kok badan ini aneh!

🍅 Pertama saya sendawa terus. Setiap hari, setiap beberapa menit sekali. Nggak kentut, tapi sendawa terus. Padahal saya yakin nggak lagi masuk angin. Makan enak banget. Lahap, semua bisa masuk tanpa kecuali. Logika saya sih, perut saya nggak kembung atau kosong.

 

Tapi kenapa saya sendawa terus?

 

🍅 Kedua, saya merasa perut saya kram seperti ada yang narik. Saya pikir saya mau mens, tapi ini bukan kaya sakit mens. Kaya ada sesuatu aja gitu di perut bagian kiri. Misal dari tiduran mau duduk, nah itu dia narik di sisi itu aja.

 

🍅 Ketiga, makan apa aja enak. Tapi setelahnya pasti muneg-muneg. Endingnya sendawa terus-terusan. Kalau ga disendawain makin menjadi rasanya. Sampai akhirnya di tanggal 12 September saya masuk kamar mandi dan mual hebat. Saya keluar kata kunci, “Hoek!” Beberapa kali tapi gak keluar isi. Kebiasaan saya habis makan tuh minum susu UHT. Biasanya sih enak-enak aja ya, belakangan jadi muneg-muneg. Saya kira, saya ga cocok sama varian yang saya beli saat itu.

Dan yang bikin syok, pas nimbang berat badan, “LOH KOK BERATKU TURUN DRASTIS??!”

Padahal saya makannya ngebo banget. Apa aja dimakan habis. Kadang nambah-nambah. Kok beratnya segini? Berat segitu tuh ketika saya nggak bisa makan atau pas lagi sakit maag. Pasti mafsu makan turun dan berat juga turun drastis. Nggak masuk akal…!

 

Saya mulai curiga nih…

 

Curiga Tapi Takut Kecewa

Saya sih curiga saya hamil tapi belajar dari pengalaman 2 bulan sebelumnya, saya takut berharap tinggi. Jadi saya selalu tepis. Saya juga nggak mau bikin mas suami sedih karena lihat saya kecewa. Lah saya sedih sampai menangis malah karena takut suami saya kecewa saya nggak hamil-hamil. Soalnya beliau sudah pengen banget punya dedek bayi sendiri. Secara umur dia sudah menginjak kepala 3. Kalau saya sih, siap nggak siap. Hehe… 😋 umur saya juga sudah 26 lebih. Jadi tubuh saya secara biologi sudah siap dan matang. Entah ya kalau mental…

Jadi pas dikasih darah dalam celana saya tiap bulannya, saya berpikir, mungkin Tuhan anggap saya masih seperti anak kecil. Belum siap. Atau mungkin tubuh saya bermasalah. Naudzubillahmindzalik…

Nah, dari kejadian saya ngeluarin kata kunci “Hoek” itu, saya pengen banget pake testpack yang disimpan suami. Tapi takut kecewa sama hasil. Jadi ya saya cuma bisa diem. Mau bahas sama suami takut juga. Karena khawatir ntar jawabannya, “Nggak usah…”

Mas suami sepertinya juga akhirnya pasrah, perut saya ada isi janin apa nggak. Nggak pernah bahas lagi. Nggak pernah sedikitpun ungkit tentang “besok kalau punya anak blablabla…”

Seharian itu saya mikir. Sampe malam hari pulang kantor, mas suami ngendarain motor agak ngebut dan lewat jalan gronjalan itu tancap aja terus. Otomatis saya jadi kelonjatan di jok belakang. Entah gimana, perasaan saya tuh kok pengen pegangin perut. Pikiran saya ke perut yang rasanya ada yang ganjel ini. Nggak mau perut saya terombang-ambing begini.

Spontan saya bilang, “Mas, besok kalau aku sudah hamil, naik motornya pelan-pelan ya… jangan ngebut pas gronjalan gini…”

Mas sih iya-iya aja. Tapi saya bilang gitu tuh maju mundur. Soalnya saya sungkan juga bahas hamil. Kami kan sudah hampir sebulan ga bahas.

Trus pas sampe rumah, saya mikir lagi. Mikir gimana caranya minta testpack yang disimpan mas suami. Takut, malu, sungkan, duh ya gitu deh. Saya lihat suasana hati Mas suami dulu. Kalau lagi senang, saya berani bilang.

“Mas, testpack-nya kemarin disimpan di mana? Boleh nggak besok aku test?”

Mas suami cuma noleh ke arah saya lalu jawab dengan sangat lembut, “Iya boleh… emangnya kenapa? Telat mens? Bukannya minggu kemarin sayang Mens ya? Yang sakit perut itu?”

Saya bingung gimana jelasin ke mas suami kalau sakit perut ini bukan sakit yang itu. Jadi pas saya ngeluh perut saya kaya ada yang narik-narik, beliau nangkapnya saya lagi mens. Karena memang di jadwal aplikasi menstruasi itu tanggal-tanggal saya. mens.

Ih pantas aja saya Mas Suami tumben nggak ‘minta’, haha… ternyata dia kira saya lagi halangan.

 

Pagi Saat Testpack

Besok pagi saya diingatin Mas buat cek urin. Saya yang minta, saya yang lupa haha! Mas suami nunggu saya pipis sambil buka pintu jendela dll. Saya dengan rambut masih acak-acakan, pipis dan mulai test urin.

Dan wala…!!
Garisnya dua!!!

Saya yang memang murni baru bangun tidur itu melongo dulu. Mikir. Ini beneran 2 garisnya? Ya ampun! Ini 2 artinya hamil??

“Maaaass… gimana ini? Maaas.. kamu di mana? Ya apa ini?”

Saya jerit-jerit panggil Mas suami. Padahal rumah kami kecil, nggak pake teriak sebenernya ya kedengeran haha… pas saya keluar kamar mandi, mas suami ekspresinya biasa aja. Saya lihatkan hasilnya dua garis, beliaunya cuma jawab, “iya… sudah ngira aku… kamu heboh sendiri di kamar mandi, paling hasilnya positif…” Ekspresi apan itu. Huh…

Tapi ya ujung-ujungnya saya dipeluk lalu dicium. 😍

 

 

Bingung Jelasin ke Orang Tua

Saya disuruh bilang Mama Papa saya. Tapi saya bingung gimana saya harus cerita. Akhirnya saya foto tuh Testpack, saya kirim WhatsApp ke Mama.

Eh, centang satu. Saya lupa, Mama biasa matiin hape kalau tidur dan hidupkan pas pagi. Akhirnya saya telepon deh…

“Mama nggak buka WhasApp?” Saya masih malu bilang.
“Belum hidupkan Hape. Kenapa?”
“Mama buka Wa aja ya. Aku kirim gambar.”

 

Isi Chat Mama

 

Nggak lama, centang 2 dan centang biru. Kalimat syukur tercurah. Dan wejangan pun dimulai. Saat itu kami belum tahu umur janin berapa minggu. Tapi berkat aplikasi catatan menstruasi, akhirnya bisa diketahui. Bermodal hari pertama Haid Terakhir, aplikasi hitung perkiraann umur janin. Jadi saat itu umurnya 4-5 minggu. Mama suruh periksa ke dokter untuk USG nanti kalau sudah telat seminggu. Saat itu kan masih telat 3-4 hari. Mau di USG juga ga bakal kelihatan apa-apa.

 

Alhamdulillah di perut ada dedek. Sejak saat itu saya disayang suami banget. Dan diprotect terutama urusan makanan. Karena sejak saat itu makan jadi rewel buanget!

 

Next saya cerita ketika saya periksa ke dokter ya! Saya juga akan share usaha apa yang saya dan suami lakukan sebelun akhirnya dapat garis dua. Apalagi cerita ngidam-ngidam yang seru wkwkk!
Ganbate Mas Suamik!! I love you! 😘

227 kali dilihat, 3 kali dilihat hari ini

15 Comments

  1. Selamat ya Vin. Smoga lancar sampai lahiran. Sehat2 dedek dan mamanya.

  2. Alhamdulillah mbak…. Pasti sangat senang sekali ya…. Semoga anaknya nanti sholeh/sholeha (amin…) bumil harus banyak istirahat… #jejakbiru

  3. MaasyaaAllah barakallah yaa mbaak
    Saya jadi baperr..xixixi.. cz baru tadi tespek tapi negatif.. hhi

    Alhamdulillah selamat yaaa….
    Oia salam kenal …

  4. Selamat atas kehamilannya. Fase rentan 1- 4 bulan pertama. Semoga lancar sampai lahiran

  5. Sama seperti aku dulu, kalo testpack trus negatif rasanya sediiiiih banget. Jelang di usia tahun ketiga pernikahan diberi rezeki tsb, alhamdulillah.

    Selamat ya sai untuk kehamilannya, sehat selalu ibu dan baby lancar sampai persalinan nanti…aamiin.

  6. Hastira says:

    selamat ya atas kehamilannya

  7. Selamat atas kehamilannya, Mbak! Seru baca ceritanya, saya jadi ikut dag-dig-dug dan harap-harap cemas. Semoga keluarga kecil Mbak selalu diberkati dan Mbak dilancarkan kehamilannya sampai persalinan nanti 🙂

  8. Wadawww, ini tulisan gak ramah jomblo cuy. Mending jangan ikutan baca, ketimbang baper hahaha

    Tapi aku ikutan happy banget deh. Selamat kak Vin atas kehamilannya, semoga mbak Vin dan dede bayinya sehat selalu.

  9. Setiap kehamilan emang puny story sendiri2 ya. Seruu 🙂
    Kayak baca novel hahaa… Aku malah pas tau hamil malahan eneg terus gak mau makan :x_x
    Anw, selamat ya Vind atas kehamilanmu. Semoga sehat2 terus sampai due datenya tiba.

    Btw, muneg2 itu apa? :d

  10. Mbaaaa.. Dulu aku juga pas pertama2 nyoba testpack dan hasilnya negatif, rasanya nyess.. Takut, ga mau test lagi. Eh tapi bulan berikutnya kok selain telat haid juga muntah2 terus, akhirnya memberanikan diri beli testpack lagi dan hasilnya alhamdulillah sesuai dgn harapan xD

  11. Selamat Vind. Selamat menikmati trisemester kedua dan perjuangan di trisemester ketiga.

    Kalau aku kemarin, ga ceritain di blog sih. Soalnya masa masa itu, kelamaan depan layar tuh pusing. Jadilah natap layar pas di kantor doang.

    Nanti pas trisemester ketiga bakal jadi masa paling lucu seru dan campur aduk.

    Sehat selalu Vind. Doa doa baik buat kamu. Peluk jauh dari aku.

  12. Curhat bumil. Pengen juga gitu.. Tapi belum punya pasangan huhuu

    1. Nanti ada saatnya nambah kategori baru hihi…

  13. Eh sama dong aku pas awal nikah 2x mens baru hamil. Suami udh tkt aja knp2, soalnya pas KKN sempet di bagian yg ada radiasi gitu, tkt knp2.

    1. Iya, mungkin bulan ketiga kita menikah, tubuh kita mulai normal setelah sibuk urus pernikahan ya…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.