DIY TUTORIAL

Ngerujak Jambu Kristal Bumbu Trasi Pedas Asin, Yuk!


Halo blogiest yang doyan ngerujak!

Makanan nusantara yang begitu tradisional dan sangat mudah dibuat salah satunya adalah RUJAK! Setuju?! Pasti setuju dong. Indonesia kaya akan penghasilan buah segarnya. Eits, tapi perlu disamain persepsi dulu nih perihal rujak.

 

Rujak Trasi Pedas Asin Jambu Kristal ala Vindy

 

Rujak di Indonesia setahu aku *sotoy banget* ada dua jenis. Rujak sayur dan rujak buah. Rujak sayur biasanya dimakan dengan nasi dan kerupuk. Isinya ada sayur-sayuran, cecek (kulit sapi yang kenyal), timun, kacang panjang, dan berbagai macam sayuran lain, aku jadi lupa hehe.
Sedangkan rujak buah ini tidak terbatas macamnya. Asal ada buahnya, baik manis atau masih kecut, dicocol dengan asinan atau bumbu manis yang cara bikinnya juga sangat gampang!
Temen-temen suka rujak apa nih? Sayur atau buah? Atau dua-duanya? hehe…
Kali ini aku akan berbagi tentang nikmatnya ngerujak Jambu Kristal yang lagi happening di daerah kotaku. Mungkin juga di daerah rumah temen-temen. Sebelum aku kenalin cara makan rujak yang asyik ala Vindy, aku mau kenalin dulu apa sih Jambu Kristal ini?
Jambu setahu aku *sotoy lagi* ada dua jenis. Diantaranya:A. Jambu Kluthuk
Warna dagingnya merah muda, manis, lebih berair, biasa dijus dan untuk kesehatan nambah trombosit. Aku suka kalau dijus. Segar, apalagi kalau ditambah es batu.

B. Jambu Biji
Warna dagingnya putih. Biasanya dirujak, bukan dijus. Aku suka banget ini. Selain rasanya segar, cocok banget buat cemilan rujak. Jambu biji juga ada beberapa jenis. Setahu aku *makin sotoy* terbagi lagi jadi beberapa bentuk.

  1. Jambu Biji Kecil: Ini jambu yang ukurannya kecil, seperti Jeruk Nipis. Rasanya sepat dan dagingnya tipiiis sekali. Kulitnya juga bisa dimakan.
  2. Jambu Biji Biasa: Ini jambu yang ukurannya seperti jambu pada umumnya. Warnanya putih, bijinya juga agak besar. Menurutku si kulitnya agak pahit. Jadi kadang aku kupas dulu. hehe..
  3. Jambu Kristal: Jambu ini sama seperti Jambu Biji Biasa, hanya ukurannya lebih besar. Dagingnya lebih banyak. Bijinya sangat kecil. Rasa dagingnya segar dan manis.

Jambu Kristal

Jambu Kristal (Psidium Guajava) merupakan buah yang kerap disukai oleh para petani karena berbuahnya lebih banyak daripada buah jambu biji biasa. Ukurannya yang JUMBO, bijinya juga sangat kecil. Jika buah jambu biasa isi daging lebih sedikit daripada bijinya, ini kebalikannya. Bijinya kecil, men! Mau tahu perbandingannya?
Perbandingan Biji Jambu Kristal

Menurut JambuKristal.com Buah Jambu Kristal dapat panen 3-4 kali dalam setahun per pohonnya bisa 15-30 buah. Kalau kita budi daya pohon ini, bisa kalikan sendiri rata-rata panennya berapa buah. Harga per kilogramnya masing-masing daerah berbeda-beda. Ukuran per buah juga beragam. Ada yang JUMBO banget seperti buah jeruk bali, ada yang ukurannya kecil (hampir sama seperti ukuran jambu biji pada umumnya). Hanya saja bijinya tetap sangat kecil.

Aku beli siang-siang di pinggir jalan. Harganya Rp. 20.000/Kg di Jl. Mastrip (Dekat Pintu Keluar FKG Unej). Aku beli 1 Kg dengan ukuran yang kecil-kecil dapat 5 buah. Sebenarnya berat total 1 kilogram lebih. Masnya ngasih korting. Hehe… Apakah harga segitu mahal? Hm.., sepertinya masih ukuran normal. Karena memang rasanya nggak kalah enak seperti jambu biji pada umumnya. Apalagi nih, baru kali ini aku lihat jambu biji dijual. Biasanya tuh susaaaaah banget nemuin penjual buah yang menjual jambu biji. Bayangin kalau nanti ngidam, suaminya bakalan susah deh cari jambu biji kalau nggak minta ke orang yang punya pohonnya.
Okey, saatnya aku mengenalkan cara asyik menyantap Jambu Biji Kristal di musim pancaroba. Hujan terik, lalu turun hujan memang paling sedap nikmatinnya sambil ngerujak. Rujak ini sebenarnya diturunkan dari resep masa kecil (SMP). Saudara Sepupuku, Anita Puspa dan satu sahabat kecilnya Friezka Amalia, ngajarin aku ngerujak jambu pakai TRASI!
Rasanya?
Kalau belum coba, nggak bakal bisa ngebayangin. Hehe…
Bagi temen-temen yang nggak suka bau trasi mungkin tidak akan melanjutkan tulisanku ini. Tapi Kalau mau coba…, ayuk kita lanjut ke persiapan alat dan bahan.

Alat yang dibutuhkan:
1. Tatakan,
2. Sendok teh
3. Pisau
4. Piring Kecil
5. Piring Makan gambar Mc Donals Hehehe

 

 

Persiapan Alat untuk Ngerujak Jambu Kristal



Bahan yang digunakan:
1. Jambu Kristal (Boleh diganti buah lain sesuai persediaan)
2. Lombok secukupnya,
3. Terasi sedikit saja (yang sudah digoreng), dan
4. Garam secukupnya

 

 

Bahan untuk Ngerujak Jambu Kristal

Cara Membuat Rujak Jambu Kristal:
1. Potong kecil-kecil cabe rawit.
2a. Masukkan ke piring kecil bersama dengan Garam dan Trasi.
2b. Aduk sambil sedikit ditekan ketiga bahan tersebut.
2c. Bumbu Trasi Pedas Asin tercampur rata.
Optional: Bisa diberi air matang sedikit jika dirasa terlalu kering.

 

Cara untuk Ngerujak Jambu Kristal

 

SAJIKAN

Taraaa….! Sudah jadi deh Rujak Jambu Kristal dengan bumbu Trasi Pedas Asin ala Vindy. Bagaimana? Sudah pada ngiler? Mudah kan caranya?

 

Jambu Siap Disantap!

Soal Rasa?
Hm.., Rasanya asin, pedas, dan sensasi trasinya itu yang bikin nambah terus. Ini bagi yang suka bau trasi ya? Mungkin yang tidak suka nggak bakal tahan, seperti papaku. Di rumah sih yan suka beginian hanya aku dan adekku. Lainnya hanya dicocol sama garam saja. Aduh, itu gambar Mc Donals-nya ketutupan. >_< *abaikan

Apapun itu, ini rujak rasanya uuueeenak!

Sebuah kewajiban di dunia media sosial jaman sekarang, sebelum makan DIPOTO dulu. Hehe…, Yuk ah.., yang udah ngiler dari tadi buruan ambil buah jambu-mu (Jika tidak ada jambu, bisa dengan buah lain) dan selamat merujaaakkk!

 

Narsis dulu sebelum makan rujak. 
Hehe… 
Selamat Mencoba!

 

3,138 kali dilihat, 2 kali dilihat hari ini

BACA JUGA

15 Comments

  1. Postingan kali ini beneran bikin ngiler, mupeng bangetttt. Secara aku suka jambu banget dan ini dijadiin rujak pula. Gimana aku nggak makin mupeng coba?

  2. Lulu Andhita says:

    Waduuhh.. Jambu kristal nemu dimana ya kak? Disini kayaknya udh jarang jg.. Hampir mirip sama jambu biji ya kulitnya ijo gtu? Tp dalemnya putih.. Eh yg buat dijus jambu klutuk ya namanya? Suka ketuker deh, aku bilangnya jambu biji mulu. HahahaNgerujak pake trasi? Aku blm pernah nyobain tuh, biasanya mah makanan yg enak buat dicocol bareng sambel terasi kalo gak ayam bakar ya lele.. Kalo dicocol bareng jambu… Ntar aku bayanginnya kayak lagi makan lele malah._. HahaaCobain jg kak jambu bol, buat dirujak jg enak tuh! Hehee…

    1. Eh, di situ belum booming yah?Iya yang dijus warna pink itu namanya jambu kluthuk. Namanya memang sama-sama Jambu. Hehehe..Eh enak looh.., kamu suka trasi nggak? Dicoba aja. 😀

  3. Jambu crystalnya bikin ngileeeer…. udah lama bgt aku pengen nanam jambu crystal sendiri, tapi belum nemu nih beli bibitnya dimanaa. Btw, baru tahu bumbu rujak yang ini, jadi ngebayangin gimana rasanyaa yaa…

    1. Beuuh…, ini rasanya tiada duanya! Hihihi… Cobaaa… kamu suka trasi kan? Aku rasa kamu bakal suka racika di atas. Hihihi

  4. haloooo, wah dari jember ini? sempet kaget waktu baja depan FKG itu,haha ternyata nemu bloggger dari jember jugaa XDsalam kenaal 🙂

    1. Haaiiii…, salam kenal! Saling follow-follow-an yuk!!

  5. itu jambu kristalnya terlihat seger banget mbak,rasanay juga pasti enak,kalau dirumahku adanya pohon jambu biji mbak 😀

    1. Iya, jambu biji biasa juga enak kok. Aku sering pakai jambu biji biasa. Saudara punya pohonnya. Kadang suka dikasih juga. Dirujak begini sukanya. Hihihi

  6. Seger deh kayaknya, bikin aaah buat dikantor, simple kan gak harus bawa ulekan 😀

    1. Seger banget hihihi…, iya pakai sendok dan pisau aja. Eh hati-hati bau trasinya nggak memenuhi ruangan kantor tuh? hehehe

  7. Jambu kristal tuh jambu biji bukan sih? Mirip… cuma jamhu kristal bijinya putih ya bukan Pink?

    1. Jambu Kristal itu jamb biji yang jumbo dengan biji kecil Mbak Ade… Jambu biji setahuku sih ada 2 jenis. Jambu yang dagingnya pink dan putih.Nah yang daging putih, ada 3 jenis lagi.1) Jambu yang ukurannya kecil banget udah bisa di makan,2) Jambu yang ukurannya normal dg biji yang besar.3) Jambu kristal ini yang ukurannya besar dg biji kecil. ^^

  8. update banget ya..sebelum makan foto dulu. Hihi..tapi itu aku belum pernah nyoba ngerujak pake terasi…kayaknya musti nyoba walau masih bingung nebak-nebak rasanya, heheh

    1. yang pasti rasanya pedas, asin, trus ada sensasi trasinya gitu deh… btw, trasinya yang udah digoreng ya. Jangan yang mentah mbak Uniek.. 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.