Perkembangan Bayi 9 Bulan – Bisa Apa?

nuby-bottle-360

Alhamdulillah, ketika aku menulis ini, usia Baby D sudah menginjak 9 bulan. Alhamdulillah, perkembangannya baik. Sudah bisa merangkak sambil mengangkat badannya. Pas usia 7,5 bulan kemarin sudah bisa merangkak tapi masih merayap gitu. Perut nempel. Jadi pas merangkak maju, yang dominan gerak lengan dan sikunya. perut dan paha masih nempel lantai.

Bobot mami sudah loss banyak. Demi ngejar baby ke sana ke mari. Meleng dikit, baby sudah sampe bawah meja. Tinggal cek wasap, bayi sudah deket jendela. Kalau nggak awas, bisa-bisa dia masuk kolong kasur. Haha… Alhamdulillah ya, sejak 8 bulan sudah mau angkat badannya. Diiringi keinginan dia berdiri. Nempel di tembok, dia minta berdiri. Tumpuan tumit dan pahanya makin kuat. Bikin baby makin stabil buat pegangan cuma sama tembok doang.

Perkembangan begini tuh seneng sekaligus mami kudu ikutan aktif bergerak. Padahal mami kalau sudah pulang kantor aslinya pengen goleran lucu bareng baby. Huhu… sudah nggak bisa lagi, Marimar… Mami kudu seeeteeerongg… minum madu setiap hari 2 sendok supaya tetep seger. Belum lagi kalau bayi pengennya main gunung-gunungan sama badan mami atau papi tiap tau mami rebahan. Ya salam…

 

Main Terus!

Jadi si Baby D ini sehari-hari isinya maiiinn terooooss… Nggak ada berhentinya. Jam tidur jadi agak berantakan. Karena dia nggak bisa lagi ditimang-timang ala newborn. Pasti minta badannya lebih tegak dan pasti jingkat-jingkatin badannya. Pas udah lier-lier nenen sambil bobok, pas dia guling-guling cari pewe, eehh tau-tau dia posisi push up. Selanjutnya senyum ketawa. Apalagi kalau bukan minta main terus. Maminya yang makin kurus ini udah nggak kuat lagi gendong lama-lama.

Kasur sih posisi memang nggak pakai dipan dari dulu. Bukannya apa… belum punya aja, haha! Tapi spring bed kami tuh tingginya 25cm. Si Bayi kalau udah happy merangkaknya bisa kaya lari. Cepet banget! Namanya juga bayi, mana paham kalau satu senti di depannya itu dia bakal jatuh. Alhasil, bantal dikeluarkan semua. Dijejerin di bawah lantai nempel kasur. Lantai pun juga dipasang playmatt. Biar kalau dia nyungsep nggak sesakit pas kena lantai.

Oke, kita main di kasur atau lantai aja yaa…

Entah aku harus bersyukur atau kasian sama Baby D. Dia sih nggak punya mainan bagus. Tapi dia suka banget sama botol-botol. Ya botol bayinya dia. Pernah pas kuajak ke supermarket dan menggok ke peralatan bayi, wuih dia excited banget! Tangannya meraih-raih supaya dia pegang. Begitu kudekatin, dia otomatis berantakin jejeran botol. Haha!

Pengen kubeliin mainan, tapi dianya kadang biasa aja. Baru sempat ajak dia main di playground minggu lalu.

nuby-bottle-360-perkembangan-bayi-9-bulan-bisa-apa

 

Drama Makan 9 bulan

Aku cerita ketika Baby D masuk usia 8 bulan ke atas. Yang artinya udah lebih aktif ke sana ke mari dengan tubuhnya dan kaki-tangannya sendiri. Jangan tanya deh pas sesi makan. Udah nggak bisa anteng. Dulunya masih sering makan di balon bebeknya. Sekarang, udah pinter gerakin badannya, udah bisa lepas dari situ. Sekarang udah naik tingkat. Pakai kursi makan. Belum lagi GTM datang nggak permisi.

Supaya apa…? Supaya dia nggak bisa kemana-mana. Sejauh ini masih berhasil membuat dia diam di tempat. Meski kadang dia merengek minta keluar.

Untuk BAB Baby D, si bayi umur 9 bulan ini (sejak MPASI sih) jadwalnya 2x. Pagi dan sore. Pagi ini rentang jamnya antara jam 7-10. Sore rentang jamnya jam 15-18. Kadang malem juga sih. Tapi jarang. Makanan bayi 9 bulan udah mulai kasar nih. Nggak selembut pas masih 6 bulan.

perkembangan-bayi-9-bulan

 

Drama Minum 9 bulan

Nyuapin dia nggak susah alhamdulillah. Tapi PR-nya? Minumnya susah. Huhu… Dulu tuh yaa… abis disuapin mau minum dengan cara disuapin. Sekarang susah ampuuunn… Kudu pake dot yang biasa dia pakai. Tapi itupun dia masih ogah-ogahan. Maunya dia apa…? Maiiin!

Dia maunya cepet minumnya, trus lanjut main lagi. Merangkak lagi. Padahal ya, dia kan banyak gerak, asupan minumnya juga kudu banyak. Mana dia sedikit-sedikit berkeringat. PR banget ini asupan minumnya.

Sekarang sudah mulai belajar minum langsung dari gelas. Tapi masih tumpah-tumpah. Jadi belajar dengan sedotan. Cuma kan dia kudu duduk ya. Kalau miring dikit, sedotan yang tegak itu mentok ikutan miring dan bisa jadi nggak kena airnya. Alih-alih masuk udara. Endingnya kembung. Ya wasalam. Kembung bayi itu aku hindarin supaya bayi nggak kolik. Kalau sudah kolik, mami bisa pusing dianya nangis nggak nyaman.

 

Botol Sedotan Bayi Anti Kolik & Anti Tumpah

Sebulan lalu pas pelan-pelan ajarin Baby D minum pakai sedotan, aku cari ke supermarket botol yang ada teknologi pemberatnya. Why? Karena pemberatnya itu bisa flexibel mengikuti ke mana air ada. Mulai dari penuh hingga habis. Dari posisi tegak, miring, bahkan tiduran (posisi botol menghadap bawah) dia nggak tumpah.

Yap! Cocok buat Baby D yang nggak bisa diem. Nggak bisa ditebak posisi dia 5 detik kedepan gimana. Semau dia! Mau duduk, berdiri, rebahan di bantal, atau tiduran sambil guling kanan kiri. Trus… aku nemu botol yang baguuuusss!

 

Botol NUBY Comfort 360 Plus+

nuby-comfort-360-plus+2

Jadi tuh ya… sedotannya silikon lentur. Buka tutupnya cuma digeser aja, nggak susah. Trus ada pegangannya kanan dan kiri. Saat ini Baby D masih belum ngerti fungsi itu. Dipegang bentar trus dibuang. Nanti pasti kepake banget buat dia.

Kenapa aku bilang ‘nanti‘? Soalnya isi botol ini gak gede tapi muat banyak cairan! Bisa 275ml. Sekarang Baby D sekali minum udah bisa 150ml. Dulu sebelum MPASI dia bisa loh 200ml+. Jadi bakal kepake lama. Bahkan dia mau TK kali ya. Seingetku dulu pas TK juga bawa botol minuman yang nggak gede juga nggak kecil ke sekolah. Meski sebenernya ini tuh diciptakan untuk baby yang giginya masih belum lengkap. Karena silikonnya itu nyaman buat theeter dia. Empuk, bisa digigit ke seluruh rongga mulutnya.

Jadi sekarang kalau main, cukup bawa botol NUBY Comfort 360 Plus+ ini aja. Haha! Bisa diisi susu atau air putih. Nggak khawatir tumpah (NO SPILL). Dan ada pemberatnya. Jadi dia bakal ngikutin grafitasi. Otomatis, ngikutin ke mana air itu menggenang. Kelihatan pemberatnya?

nuby-comfort-360-plus+-perkembangan-bayi-9-bulan

Temen-temen punya baby usia 9 bulan? Sudah bisa apa? Share yuk…

 624 total views,  2 views today

6 thoughts on “Perkembangan Bayi 9 Bulan – Bisa Apa?

  1. Ya ampun gemes. Aku pingin bintang cepet bisa jalan apakah masih perlu ditimbang saat tidur? Sungguh saat ini yg paling berat karena tidur banyak pagi siang sore tapi sebentar2 jadi habis dinimang waktunya. Apakah kalau udah bisa main juga habis ngejer2 anak. Wkkka

Leave a Reply to Vindy Putri Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.