Kuliah, Ketahuan Curang Copas dan Palsuin Tanda Tangan

Monday, 6 July 2015

Kuliah, Ketahuan Curang Copas dan Palsuin Tanda Tangan

Tugas Hasil Copas Modifikasi? Tetep Ketahuan Keles!

Aku ingin berbagi kepada teman-teman semua yang masih sekolah, kuliah atau menempuh pendidikan lainnya. Ini tentang nyontek copas baik tulis tangan maupun softcopy (ini yang paling sering). 

Copy Paste


Copas alias Copy paste
Papaku salah satu dosen di universitas negeri di kotaku. Banyak hal yang diceritakan beliau tentang tingkah mahasiswanya. Dimulai dari mudahnya melihat hasil copasan tugas. Jadi tinggal dijejerin aja tuh tugasnya di lantai. Kelompokin aja, tugas milik si A mirip dengan B, C, D, E, F, G, H dst. Lalu tugas milik I mirip dengan J, K, L, M, N, O, P, Q, dst. Tinggal nilai satu aja, seragamin nilai plus dikurangin. Karena jelas-jelas itu copas. Mudah kan menilai tugas hasil copasan?

Dari situ aku belajar, bahwa nyontek itu pasti ketahuan deh! Nggak bakalan nggak ketahuan! Ada yang bilang, "Nggak bakal dikoreksi sama dosennya!" Ya betul memang. Nggak bakal dikoreksi dan dilihat, lha wong cukup dikelompokkan begitu. Yang bakal dinilai yang tulisannya original, nilaipun juga sesuai.


Palsuin Tanda Tangan

Salah satu kesalahan seorang mahasiswi-nya papaku ini adalah palsuin tanda tangan lembar bimbingan skripsi. Dia jarang banget bimbingan. Hanya 1-2 kali saja. Ada mata kuliah reading course yang hasil studi kasusnya bisa untuk dijadiin bahan skripsi.

Sumber: Kompasiana Thamrin Dahlan.


Begitu dia presentasi, kok tanda tangan bimbingannya penuh?
Mungkin dikiranya dosen itu bodoh. Dosen nggak bakal perhatian, apalagi kemakan issue yang nggak-nggak. Dosen nggak bakal melihat hal kecil seperti itu. Nggak bakal ngurusin hal-hal yang menurutnya "Nggak bakal dilihat kok." 

Nyatanya? Ketahuan juga kan? Orang kertas bimbingannya dikumpulin. Mampus. Tanda tangan siapa ini? Terus dosennya tau-tau ngasih nilai amazing, mahasiswanya syok.

Nilai Amazing dari dosen. Nilai Eror.


Papaku memberi warning, suruh menghadap. Tanggal 5 Juli 2015 terakhir untuk input nilai di kampus. Sampai tanggal itu pun mahasiswi ini nggak kunjung datang. Takut? So, langsung saja nilainya D. Awalnya mau dikasih E karena curang dan ketahuan. Palsuin tanda tangan lagi. Tapi papaku masih berbaik hati, melihat usaha mahasiswi ini menyelesaikan tugasnya MESKI dengan cara curang.

Ada yang merasa bersalah ketika tanda tanganin absen temen? :D
Syukur aku hampir nggak pernah absesnin temen kecuali situasi dan kondisi memungkinkan. Hahaa.. tapi emang iya kok. Aku..., cuma ngerasa takut. Takut ketahuan. Itu aja sih alasannya. 

Lalu?
Kecurangan apa yang pernah kita perbuat? Berpikirkah kita bahwa "Nggak bakal dilihat, deh!"
Itu sebabnya aku memilih untuk jadi 'sok suci' nggak mau nyontek pas ujian. Karena aku tahu dan melihat proses penilaiannya. Jawaban mirip hasil copas itu malu-maluin pas dikumpulin jadi satu.

Eh, tapi aku nggak munafik sih, aku pernah nyontek. Jadi aku tanya ke temen jawaban dia apa, kadang aku nggak langsung percaya. Dipikir dulu kalau misalnya pengen jawaban sama, aku modifikasi sambil mengarang indah. Hahahaha...  kekuatan mengarang indah adalah berhagra. Makanya belajar nulis dong.. Hihihi... anggaplah itu sharing jawaban. --Eh? sama aja ya?-- Tapi untuk ujian, syukur aku berusaha dengan otakku sendiri. Itu sebabnya nilaiku juga nggak bagus-bagus banget. :D Pokoknya cukupan nilainya. Cukup untuk banggain orang tua. ^^

Sumber: Catatan Kampus Holic

Jadi.....
masih berani nyontek copas atau 
memalsu tanda tangan?

33 comments :

  1. he..he.... copas pasti suatu saat ketahuan mbak, lho wong sama aja dengan bo ong kok?

    ReplyDelete
  2. Guru apalagi dosen semakin mudah menilai tugas hasil copasan, liat aja seragam apa tidaknya.
    Iya malah jadinya gak selera dosen ngoreksi lebih detail, iyaengga?

    Makannya pinter pinter mengarang biar bisa dimodif lebih beda hahahaha, gue juga gitu mba kalo sekolah hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa, iya. Mengarang indah ya.. soal sulit jadi mudah. :D

      Delete
    2. Iya jadi mudah hahaha, tepat tidaknya cerita nanti haha

      Delete
  3. Hmm mungkin itu berlaku kali ya buat soal "Apa ibukota Indonesia" jawabannya pasti Jakarta kalau dijejerkan jawabannya sama atau beda?

    Aku juga gitu sih kalo gak mau nyontek dianggap sok suci, dijauhkan dari pergaulan kelas :v apalagi posisiku dinamis bisa jadi pecontek, bisa juga dicontekin. Tapi sekarang udah mau kelas 3 aku usaha buat kurang-kurangin nyontek, biar gak kaget pas kuliah nanti

    ReplyDelete
  4. wahahaha pantes anaknya juga teliti begini ya. turunan rupanya

    ReplyDelete
  5. Sebenarnya menurut gue, ini adalah sikap yang menjadi budaya. Awalnya gue yakin gak semua berani nyontek. Tapi, karena ada pelaku pertamanya, maka budaya ini terus ada.

    Gue menyebutnya budaya, emang rada giman... Gitu, tapi itulah adanya. Yg bisa memperbaiki itu semua cuman pribadi masing2 lagi.

    ReplyDelete
  6. Aduh, gue jadi malu nih. Jujur aja lah, gue masih sering nyontek. Mungkin selain kepepet, efek lingkungan juga kali ya. Masalahnya yang nyontek bukan gue doang, tapi hampir semua murid. Jujur lagi nih, entah kenapa setiap dapet nilai bagus tapi hasil nyontek sama sekali nggak ada bangga-bangganya di hati. Tapi giliran dapet nilai pas-pasan tapi hasil sendiri, bangganya minta ampun

    ReplyDelete
  7. gue sering ngopas kalau dikasih tugas. harus cepet2 tobat deh gue. tapi... lebih enak emang nilai nggak bagus2 amat tapi hasil kerja sendiri daripada bagus tapi nyontek. ada yang nggak enak gimanaa gitu rasanya..

    ReplyDelete
  8. Copas mengcopas ini sering terjadi di sekolahku, bahkan aku sering copas tugas temen. Soalnya emang gurunya itu beneran nggak lihat. Mereka ngasih tugas cuma buat formalitas aja. Itu sebabnya aku males ngerjain tugas dengan niat. Lha wong cuma ditumpuk dimeja guru, ditanda tangani, terus dibalikin.

    Kecuali ada beberapa guru yang emang ketat. Tugasnya selalu diteliti dan kalau ulangan emang beneran diteliti juga. Kalau nggak tau jawaban ya mending dikosongin aja, atau tanya intinya ke temen, terus ngarang bebas juga.

    ReplyDelete
  9. memang begitu kadang dikiranya dosen tuh bodoh ya. Dan benar lebih baik lansung dikurangi daripada tanya dulu sama mahasiswanya , pasti kalau ditanya gak ada yang ngaku

    ReplyDelete
  10. Hahaha. Mahasiswa mah gitu emang. Apalagi pas ngerjain udah kepepet. Yang penting ngumpul nanti juga dapat nilai XD... hahaha

    Aku kalau ujian sendiri juga. tapi kalau tugas mah masih suka copas dengan modifikasi :v

    Oh ya, Selamat yah kak Vindy kamu menang Giveway WPAP, Silahkan dilihat yeee... Semoga suka :D

    ReplyDelete
  11. Papaku kalau ngoreksi jg gitu vin. Mahasiswanya banyak yang sama jawabannya.
    Anehnya sama mahasiswa yang bilang "Nggak bakal dikoreksi sama dosennya", padahal mereka ditoleransi nilainya bukan karena ngga dikoreksi. Malah berujung "mengentengkan".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nugaa... kamu kemana aaajjjaaa.... >.<
      Iya, Nug. begitulah... mereka suka ngentengin ya... Masih suka main The Sims?

      Delete
  12. aku suka copas kalo ngerjain tugas sekolah hehehe tapi engga copas semua sih cuma setengah ajah :D

    ReplyDelete
  13. haha :D pasti deh kebanyakan orang kalau ngerjain tugas pasti suka copas itu juga kalau lagi males, kalau engga mah pasti dari ide sendiri :D

    ReplyDelete
  14. Vindy, kamu sama kayak aku ogah nyontek dan tandatanganin temen.
    Dulu awal2 semester aku pernah juga sih bandel, tp sjak semester 4 kali ya, lupa tepatnya kpan, aku udah ogah nglakuin hal itu krna keingat sm prinsip saat lulus SMA dulu.

    Duh, rugi banget nyontek, nyontekin, dan hal2 curang lainnya. Good post, Vindy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Fauziah. Yang penting sekarang udah tobat yaa.. :)

      Delete
  15. tugas kuliah yang di copasin dan ketahuan dosen, mungkin adalah hal terhoror bagi para mahasiswa.
    Itu "E" nilai yang paing hancur ya? atau masih ada lagi yang lebih parah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. E itu paling jelek. Dan kudu ngulang. Parah deh itu. Biasanya nilai E karena dia nggak pernah masuk atau ada masalah/konflik gitu.

      Delete
  16. Wah, Papaku juga sering tuh ceritain mahasiswanya yang doyan copas dari jaman aku masih kecil dulu. Hasilnya, aku termotivasi untuk belajar sendiri dan nggak pernah ngerti kode-kodean di dunia percontekan. Tapi setelah lulus sekolah, kebiasaan nggak mencontek bikin aku terbiasa banyak belajar dan menyelesaikan perkerjaanku dengan 'original'.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya kan? Rasanya kita jadi ogah kan yang mau nyontek. Karena kita tahu, ketika dinilai jadi begitu.. sama semua. malu... >.<

      Delete
  17. Karna saat ini gue juga masih lanjut kuliah, gue ngerasa banget kalau jawaban yang kita buat sama diri kita sendiri alias original pasti bakal dapat nilai bagus dibanding yang copas. Makanya aku selalu bikin tugas aku sendiri, walaupun materinya mungkin lebih simple dibanding temen-temen aku yang lain. Lagian sekarang udah ada situs kok yang bisa ngecek tulisan itu copas apa engga, cuma aku lupa nama situsnya. Hehehe. :D

    ReplyDelete
  18. Indonesia memang memiliki metode belajar yang lucu untuk mayoritas pelajarnya tetapi itu juga karena bentuk sistem pendidikan indonesia sendiri yang menuntut pelajar untuk menghapal daripada memahami.

    Sehingga ketika diberi tugas yang harus pakai opini sendiri, pengolahan data dan sejenisnya suka pusing.

    Ya, semoga kedepannya pendidikan indonesia lebih baik, dimulai dari etos pendidikannya :)

    ReplyDelete
  19. kalo lagi ulangan kadang aku nggak pernah copas, tapi kalo tugas hampir tiap hari copas haha

    ReplyDelete
  20. pasti pernah lah semua.. copas juga ada ilmunya.. copywriting itu.
    kopas boleh tapi yang kreatif dan pinter aja.

    ReplyDelete
  21. Kok q kurang suka artikelnya ya. Q dulu mahasiswa DO. Dan memulai usaha.

    Ya mungkin cara mikir orang beda2.

    Ya lbh baiknya jangan mengoreksi orang lain. Atau menggurui orang lain. Lihat cermin. Tak semua orang sukses harus memiliki nilai bagus di sekolah / kuliah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe maaf kalau tersinggung ya...
      Aku di sini hany cerita kalau teman2 nyontek itu jelas ketahuan. Apalagi malsuin tanda tangan.
      Aku tidak bahas anak DO dan mereka gak bakal sukses meski gak punya nilai. Well.. kamu baca artikel ini sampai habis?
      Aku bercermin kok. :D kan aku bilang aku juga gak munafik, aku juga pernah nyontek. Hihi.
      Sekali lagi, artikel ini bahas tengang, "kalau kamu mau curang saat kuliah, mencontek misalnya, itu pasti ketahuan."
      Itu poinnya. So... kamu salah paham >_< baca yang lengkap ya....

      Delete
  22. betul ya, aku juga guru kalau peiksa tugas nak-anak terlihat yg bikin sendiri dan yg cuma copas saja, biasanya kalau ditegur suka ngeles loh,

    ReplyDelete

Jejakkan komentar, saran, kritik, dan pertanyaan melalui Contact atau komentar di bawah ini. Gunakan komentar Facebook (di atas) jika ingin mendapat notifikasi balasan langsung dari Facebook. Atau bisa juga dengan akun Blog/Gmail.

Terima kasih berkenan membaca dan mampir di Vindy Pindy Mindy.
--- www.vindyputri.com