Eiffel Im in Love 2 REVIEW - 12 Tahun Digantung dan 5 Keganjilan Logika

Eiffel Im in Love 2 REVIEW - 12 Tahun Digantung dan 5 Keganjilan Logika


CATATAN: Tidak ada spoiler (alur cerita) di review ini. Ketika review ini ditulis, film masih diputar di Bioskop.

Akhirnya bisa tidur nyenyak abis nonton Eiffel Im in Love. Sebenernya endingnya uda ketebak lah. Ya masa sih tega bikin sad ending untuk kisah cinta polos gemesin nan penuh kelembutan ini? Tapi bukan itu sih inti aku nonton film ini. Alasan nontonku:

💕 Pengen lihat gemesnya Tita yang polosnya minta ampun sama Adit yang cueknya gak ketulungan.
💕 Pengen liat apalagi alasan berantem ala-ala mereka. 
💕 Pengen lihat mereka seperti apa sekarang setelah belasan tahun lamanya film ini diputer dulunya.

Ini film dewasa. Ada 😘-nya. No sensor tapi nggak berlebihan sih.

Aku seneng nontonnya karena jadi nostalgia. Film Eiffel Im in Love pertama tayang 2003. Kalau tahun segini aku masih kelas 5 SD haha! Tapi aku nonton pas masih sekolah SMP kayanya sih. Sekitar tahun 2004-2007-an lah. Dan aku suka karena kisahnya romantis. 

Kala itu ya.

Kalau ditonton sekarang mungkin kurang greget. Kaya macam FTV 2 jam di tivi. Roman picisan gitu. Kebukti, temenku yang masih kuliah ini nonton ketika baru-baru masuk kuliah. Artinya masih baru. Dia bilang Eifell Im in Love pertama itu kaya FTV dengan emot sedih.



Well, jaman dulu ini film bagus.
Ya kan?
Siapa generasi lawas yang nonton ini 
dan setuju ini film bagus kala itu?



❤ Pemerannya Masih Sama
Orang-orangnya masih sama. Yang meninggal ya diceritakan meninggal juga (keluarga Adit). Yang nggak sama ada satu karakter. Namanya Adam. Sosok konflik baru. Meski kata kawanku yang uda baca novelnya, karakter Adam ini ada, tapi di film nggak ada. 

Kalian baca novelnya juga nggak sih, btw? Aku enggak.


Oh sama karakter ituloh, pacar Tita yang dulu. Ergi (Yogi Finanda) yang diajak berantem. Nahhh itu nggak ada. Terus pemeran Nanda aku kok lupa sih ya. Serius aku lupa, dulu ada tapi wajahnya lupa. Sisanya lengkap dari Uni sahabat Tita sampai supir di Paris juga tetap.



❤ Cinematografi Nice, OST Love!
Soundtrack-nya masih ada lagu-lagu lama. Dan aku suka semua. Aku sudah dengerin lagu-lagunya sebelum nonton sih. Jadi pas diputer aku jadi ngerasa asyik nontonnya. Apalagi yang judul lagu 'Berpacaran' sama 'Dongeng Sendiri'. Suka keduanya!

Cinematografi-nya lumayan. Meski kadang ada yang over brightness. Jadi kaya berkabut gitu. Tapi kayanya emang begitu sih, soalnya settingnya lagi musim semi yang cerah. Overall aku syuka kok. Manis semuanya. Apalagi yang main syantik dan cakep semua. Aktingnya juga masih sama dengan yang dulu.

Yang polos tetep polos, yang cuek tetep cuek, yang usil juga tetep usil dan yang suka emosian ya tetep emosian hehe. Nice! Ini nilai PLUS buat film ini. Bisa mempertahankan atau mengembalikan rasa yang dulu pernah ada. Mantap!

Baca Juga YOWIS BEN Review - Ini Budaya Berbahasa Jawa BUKAN Rasis



❤ Makeup No Makeup Look
Jaman sekarang, sist... makeup numero uno! Dulu, film pertama kayanya mentok pake lipgloss. 

Ngalis? 
Apa itu ngalis?

Kalo sekarang lengkap semua pake. Tapi yang natural gitu. Tau kan Makeup No Makeup Look? Jadi makeup-an, tapi di wajah kesannya natural gitu. Misalnya lipstik warna bibir, alisnya sulaman, pemerah pipi yang soft. Bulu mata yang lentik tapi nggak kaya pasangan. Eyeliner-an juga sih. Tapi nggak pake wing di ujungnya. Makeup masa kini lah. Lagian mereka juga uda pada dewasa kan ya. Jadi gamasalah. Plus hijabnya mama Tita juga ada. Hm....




❤ Agak Ganjil Beberapa Adegan
Ini film ringan konflik menurutku. Feels-nya agak kurang. So so aja. Lebih berat pembahasannya bukan gemesnya khas remaja lagi. Cuma emang jadi puas aja karena ini lanjutan kisah pertama. Nggak afdol kalau nggak dilengkapin sekalian. Tapi jujur jadi kaya manuver banget abis nonton Dilan kemarin. Ini kaya kurang menggebu-gebu gitu. Aku ada momen di mana bosan dan diem aja tanpa ekspresi. 


Sebenernya nggak bisa jadi perbandingan yang adil. Secara ini film Dewasa dan Dilan kisah anak remaja. Tapi ya di film ini aku nggak ikutan nangis ketika adegan sedih. Meski sesekali ikutan ketawa lihat tingkah Adit yang sok cool tapi perhatian. 

Dan ikut jengkel ketika..... ketika....
Ketika ikut kecewa sama keputusan Adit untuk masa depan cinta mereka berdua. Pilihan hidup orang dewasa. Nah, bagian yang ganjil menurutku:



1. Adegan Membuntuti Adit
Jadi ada adegan Tita dan Uni membuntuti Adit gitu kan. Eh please, ngebuntutinnya kedeketan tapi jaraknya! Ada kali jarak nggak sampai 5 meter ngebututin? Dan Adit dari awal sampe akhir nggak tahu kalau lagi diikutin. What???

Jauhan dikit kek... biar kaya beneran ngebuntutinnya. Oke catet ya.




2. Di Mana Kopernya?
Tas koper juga. Ceritanya mereka move to the Paris. Tapi yang kelihatan dibawa tuh 1 orang 1 koper. Eeeeh terus ada adegan mereka lagi beresin alat-alat dari kardus-kardus. Isinya pecah belah, lukisan, dan perabotan. Lah? Kok nggak ada penggambaran mereka bawa begituan sih?

Pake jasa kurir kali, Vind.

Ya mudah-mudahan sih. Tapi jadi agak sayang aja sih, agak kurang logis. Kelewat mungkin. Minimal ada mobil cargo lewat lah... buat meyakinkan.


3. No Handphone
Trus anu lagi... Tita nggak dibolehin punya handphone sama Bundanya meski udah umur 27 tahun. Sebelum menikah masih tanggung jawab penuh orang tua. Lah tapi kurang konsisten, kalau handphone nggak dibolehin, kenapa iPad boleh punya meski itu hadiah? 


Bundanya bisa tegas jam 8 pulang ya kudu pulang, ini masih boleh. Buat chatting dan email. Di jaman sekarang gituloh... kok kayanya mustahil ya nggak punya handphone. Padahal dia kerja juga sebagai dokter hewan. Social media juga nggak punya. Kasihan hidupmu Tita... *sad


4. Umur 27 Tahun Rasa Umur Remaja
Kalau tadi bahas aturan orang tuanya yang no handphone, kali ini tentang perilaku Tita yang udah umur 27 tahun tapi dia polosnya masih kebangetan. Kaya anak remaja buanget. Aduhai... Aku sampai mikir, ini beneran cewek dewasa umur 27 tahun atau bukan? Tapi emang karakter Tita ini anak polos banget sih. HP aja nggak boleh punya. Sekalipun uda kerja jadi dokter, jam 8 lewat ditelepon 10x Buibu... 😔 Dikawal supir dan pembantu juga kalau ke mana-mana. Kasihan hidupmu Tita... *sad (2)




5. Didikan Orang Tua Tita
Sama satu lagi, agak kurang sreg sama didikan orang tua dalam hal ini di pihak perempuan, Tita digantung selama 12 tahun, Buibu... Pakbapak! Dan Bundanya pasrah anak perempuan satu-satunya diperlakukan demikian.

Nggak nanya keseriusan pihak laki-laki. Terima-terima aja gitu Tita anaknya yang lembut ini digantung hatinya sama laki-laki nun jauh di sana. 


Memang Adit ada alasan kenapa dia terus menunda menikah. Gapapa, itu hak asasi orang. Tapi kayanya kurang bijak kalau Bundanya cenderung bela anak orang mulu ketimbang anak sendiri huhu.  😞 Kasihan kalau ada yang jadi Tita. Orang tua mana yang mau anaknya diajak berantem, digantung perasaannya, di-LDR-in juga. 

Menunggu yang dirasa pilihan tepat nggak salah sih. Tapi, 12 tahun....

Hm.... 8 tahun aja udah lelah. Uhuk! Apalagi yang 10 tahun? 12 tahun? Baru-baru ini viral kisah cinta yang pacaran 10 tahun tapi menikah sama orang lain itu kan? Tau kan? Masa kata Bundanya, 
Laki-laki yang baik adalah yang mempersiapkan segala sesuatunya untuk orang yang dicintainya. Nggak mau membuat pasangannya menderita.

Setuju, Bu! Setuju banget!

Yatapi, nggak 12 tahun juga kan? Dan jangan diajak berantem mulu. Disuruh nunggu lagi.. nunggu lagi... Ya beda kalau semua: 
👌 Berjalan baik. 
👌 Saling terbuka. 
👌 Jelas menunggu sesuatu tuh apa yang ditunggu. Kasih alasan yang pasti. 


Nah kalau di sini tuh, si Adit nggak ngejelasin. 
Sengaja ngegantung demi sebuah, 'kejutan romantis'. 
Ya tapi...

Rasanya disuruh nunggu lagi dan lagi itu nggak mudah loh. Nunggu yang ada kepastian aja berat, apalagi yang nggak jelas... Anyway, ini kebawa emosi karena berdasarkan pengalaman pribadi wkwkwkwkw! Maafkan. Jadi nonton ini itu ada bapernya dikit. Soalnya mirip dikit 👌 

Ya untungnya ini film sih. Jadi... pemerannya disuruh nunggu 50 tahun lagi juga oke oke aja karena ini fiksi. Tapi kalau dunia nyata... harusnya logika cerita Bundanya Tita lebih bijak dan adil untuk anaknya sendiri. 





❤ Jangan Tiru
Dan please, cowok-cowok, jangan tiru Adit ya. Jangan kebangetan ngegantungin cewek huhu. Not good to be true-lah pokoknya. Ya boleh ngejar sesuatu untuk kesiapan mental dan finansial misalnya. Tapi... terbukalah dengan pasangan, supaya sama-sama mengerti dan jelas dia tuh nunggu untuk apa. 🙏

Berantem emang bukan jaminan mereka bukan jodoh, 
tapi... menunggu juga bukan jaminan pengorbanan cinta sejati. 
Dua belas tahun itu terlalu lama... 
etapi sah-sah aja... 
kan ini fiksi hehe...

Kenapa sih, Eiffel jadi simbol kisah cinta?
Serius nanya...


Previous
Next Post »

20 komentar

Write komentar
Thursday, 15 February 2018 at 06:59:00 GMT+7 delete

nonton yg pertama itu pas SMA kelas 3 duh penuhnya ga umum dan skrg uda muncul lg stlh eike mau beranak 2 dan Tita masih digantungin wkwkwk sing sabar Tita untung Aditnya gemesin klo ga ngapain ditungguin 🤣😂

Reply
avatar
ade uny
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 07:39:00 GMT+7 delete

akhirnya ... film yang terkenang banget si ini hahahhaa... tapi semoga ga mengecewakan ya... jadi pengen buru2 nonton...

salam kenal :)

Reply
avatar
desni utami
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 08:33:00 GMT+7 delete

eh iya bener dulu pas nonton ini bagus, sekarang kalo ditonton lagi berasa ftv hihihi

Reply
avatar
Thursday, 15 February 2018 at 08:35:00 GMT+7 delete

Kaya AADC 2 kali ya mba, digantung belasan tahun ceweknya, ya ampuun, wkwkwk. Iya ya, kenapa juga baru ini dilanjutkan yang kedua, padahal film pertamanya lumayan sukses. Jadi aneh gini kan ceritanya, hehe. Btw, ada novelnya ga mba Eifell Im'n Love 2 ini?

Reply
avatar
Vindy Putri
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 09:55:00 GMT+7 delete

Kalau menurut aku sih nggak mengecewakan banget, cuma kurang greget...

Reply
avatar
Vindy Putri
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 09:55:00 GMT+7 delete

Iya hihi... uda mainstream soalnya. Endingnya juga sudah bisa ditebak...

Reply
avatar
Vindy Putri
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 09:56:00 GMT+7 delete

Kalau novel untuk keduanya entah ya... ada mungkin. Yang covernya pink bukan? Soalnya pas search di google muncul cover trus ada angkanya 2 gitu.

Reply
avatar
Viedyana
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 10:52:00 GMT+7 delete

Hm....jd gak minat buat nonton hehehe

Reply
avatar
Anisa AE
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 10:58:00 GMT+7 delete

Hadeh aku belum nonton nih, tapi kalau filmnya kaya ftv mikir lagi deh xD

Reply
avatar
Angela Vembri
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 10:58:00 GMT+7 delete

Banyak keganjilan yaa, wah wah saya ragu kalau mau nonton nih xD

Reply
avatar
Dewi Elsawati
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 13:39:00 GMT+7 delete

Kapan ya di kotaku tayang, penasaran soalnya sama pasangan Sam + Sandy serasi banget.

Reply
avatar
Lia Harahap
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 13:46:00 GMT+7 delete

Aku juga suka film pertamanya. Namanya juga masih kecil ya, jadi lihat cinta-cintaan mereka itu kayaknya idaman banget. Hahahaha. Tapi kalo sekarang kayaknya gumoh deh. Problematika hidup lebih berat, kakkk! wkwkwkwk.

Reply
avatar
Muthi Haura
AUTHOR
Thursday, 15 February 2018 at 19:28:00 GMT+7 delete

27 tahun belum punya hape itu kayanya agak kurang pas ya mbk. Aku mah klo digantungin selama itu, mending gk deh. Btw makasih reviewnya ya mbk. Salam, muthihauradotcom

Reply
avatar
Saturday, 17 February 2018 at 09:05:00 GMT+7 delete

Iya sih kurang logis aja masa udah 27 tahun tapi masih ga boleh pake HP. Tapi yaudahlah, termaafkan karena mereka gemesin. Cool cool sweet! :D

Reply
avatar
Vindy Putri
AUTHOR
Saturday, 17 February 2018 at 10:59:00 GMT+7 delete

Coba nonton, kali aja bisa nambahin keganjilan lainnya :D

Reply
avatar
Vindy Putri
AUTHOR
Saturday, 17 February 2018 at 11:00:00 GMT+7 delete

Nah kalo pasangan ini emang gemesin ya. Suka. Cocok gt dilihatnya...

Reply
avatar
Vindy Putri
AUTHOR
Saturday, 17 February 2018 at 11:01:00 GMT+7 delete

Kasihan hidup Tita 😩
Ini fiksi, sih Tan.. sah-sah aja meski kurang logis ya?

Reply
avatar
Vindy Putri
AUTHOR
Saturday, 17 February 2018 at 11:05:00 GMT+7 delete

Kurang logis sih apalagi dewasanya kan di jaman sekarang ya? Mungkin kalo 27 tahun di tahun 90 an ya nggak heran.

Reply
avatar
Saturday, 10 March 2018 at 09:26:00 GMT+7 delete

Sekarang lagi jamannya film/bacaan yang baper-baper :D
Sayang ndak bisa nonton di bioskop. Bioskop Kudus kebakaran :(

Reply
avatar

Jejakkan komentar, saran, kritik, dan pertanyaan melalui Contact atau komentar di bawah ini. Gunakan komentar Facebook (di atas) jika ingin mendapat notifikasi balasan langsung dari Facebook. Atau bisa juga dengan akun Blog/Gmail.

Terima kasih berkenan membaca dan mampir di Vindy Pindy Mindy.
--- www.vindyputri.com ConversionConversion EmoticonEmoticon